luka..kehilangan..

minggu lalu, waktu lagi cuci piring, tepatnya saat lagi nyuci pisau, jempol kanan aku kegores pisau itu…darahnya banyak banget..dan rasanya perih..apalagi saat itu tanganku penuh dengan busa2 sabun cuci piring aroma jeruk lemon..hmm…lengkap sudah rasa sakitnya… 😥 dan setelah darahnya aku bersihin, baru keliatan deh ternyata lukanya cukup dalem…tapi anehnya, uda ga berasa perih nyut2an lag setelah aku bersihin…jadi abis aku bersihin trus aku balut pake hansaplast, beres deh tuh luka.. 🙂

beberapa hari kemudian, lagi2 tanganku terluka karena pisau..kali ini aku kegores pisau saat lagi motong2 wortel…kegores dengan pisau yang sama, tapi tempat dan alasan yg beda..kali ini jari manis kiri yang jadi korban..kasian.. 😦 but luckily, jari yang ini ga sempet dapet bumbu ‘jeruk lemon’ kayak jari yang sebelumnya…dan jari ini juga ga ngeluarin darah banyak2 amat..maka jari ini pun mendapat perawatan lah dengan dbersihin trus dibalut hansaplats… 🙂

tapi anehnya, ternyata jari manis ini nyut2annya lebih lama dari ibu jari yang sebelumnya…luka kedua walaupun ga begitu dalem, tepi ternyata sakitnya lebih lama dan lebih ‘menyayat’ [halah :lol:]..dan dipikir2 dirasa2 [ceile], ternyata gitu juga sama perasaan yang aku rasain saat itu…

2kali aku ditinggal ma orang yang aku sayang, 2kali juga aku sedih dan kehilangan…tapi ternyata, perasaannya ga pernah sama…
kehilangan pertama aku sedih, aku nangis dan hati aku sakit…cukup lama aku kenal dia, tapi ternyata aku belum benar2 kenal dan tau dia…
kehilangan kedua akupun sedih, aku nangis…tapi ternyata kesedihanku lebih dalam..dan air mata yang aku buang pun jauh lebih banyak…hati aku sakit, dan sakitnya ternyata lebih dalem…padahal aku belum begitu lama kenal dia..apa mungkin karena belum lama itu, aku jadi belum begitu dalem kenal dia???

ternyata buat aku, berpisah dengan TIDAKBAIK lebih mudah MENYEMBUHKAN daripada berpisah BAIKBAIK…
karena dengan TIDAKBAIK, aku boleh BENCI dia selamanya…
tapi dengan BAIKBAIK, aku ga boleh SAYANG dia selamanya………….

oh iya, dengan apa yang aku rasain itu, aku jadi inget sebuah quote dari twitter :

Sometimes the people whom we’ve known for only a short amount of time have a bigger impact on us than those we’ve known forever.

semua terserah padamu aku begini adanya..
kuhormati keputusanmu apapun yang akan kau katakan..
sebelum telanjur kita jauh melangkah…………..

Broery Marantika & Dewi Yul

–> maaf karena aku terlalu berbeda, tidak seperti dan semudah yang lainnya,,,

aku berubah??

akhir2 ini pikiran saya banyak keisi hal2 yang ga jelas..dari mule stres ga dapet2 kerja..stres krn cari kerja cm boleh di perusahaan gede(bagus c klo ini, tp susahh :sad:), sampe stres gara2 manusia berjenis kelamin laki-laki yang statusnya lagi “open relationship” sama saya tampaknya mule berkurang tingkat care-ny sama saya dan ditambah lagi dia mulai ngilang alias jarang ada kabar, jarang sms dan di FB nya tampak dia nggombalin cewe laen 😡 👿 belum lagi kemaren saya ngilang ga ada kabar jg, dia cm ngsms satu kali abis itu dia ikutan ilang juga. jadi ya uda deh saya aja yg menampakan diri duluan..hehe..eh dan ternyata dia lagi sakit katanya..cup cup cup..kacian..hehe 😛
setelah hari ini saya mencoba untuk menenangkan diri dan menjernihkan kembali pikiran dan perasaan saya[gaya bener :cool:], tiba2 saya keingetan sama kalimat salah satu sahabat saya, Zaky Akbar Syaiful, yang intinya kurang lebih kayak gini :

Des,semenjak lo kenal yang namanya cowo, lo jadi ga asik lagi ah..dulu lo sante, mana pernah ngomongin cowo..seru..sekarang jadi berubah..

dan dengan inget kalimat itu, saya jadi mikir, apa iya makhluk yang berjenis kelamin laki-laki itu uda bener-bener ngerubah saya? saya jg ngerasa c, semenjak saya memutuskan untuk memberanikan diri masuk ke dunia yang judulnya “pacaran”, saya jadi gak se-sante dulu..gak setenang dulu..ada aja yang jadi pikiran di kepala saya. jadi kalo gitu, siapa ya yang salah dalam hal ini? saya kah yang salah menanggapi dan menghadapi hubungan yang bernama “pacaran” dan saudara-saudaranya itu? ataukah orang yang menjalin hubungan dengan saya yang salah karena telah berhasil memberikan “beban” dalam pikiran saya? atau justru waktu yang salah karena hadir di saat yang belum tepat untuk saya terjerumus ke dalah dunia “laki2-perempuan” ini? atau bahkan sebenernya gak ada yang salah dari semua ini?? hmmm…. ❓
tapi ya udahlah..yang jelas, kayaknya mule sekarang saya akan coba untuk jadi diri saya yang dulu lagi..santai ngejalanin hidup..seru..dan tanpa beban.. 🙂

update………………………………………………………………………………….

minggu lalu, saya uda lupa tepatnya tanggal berapa, Jaki kembali mengulang komplainnya pada saya..dan ini sepenggal percakapan kami.. 🙂

zaky : lo berubah des..
saya : berubah gimana?
zaky : kebanyakan mikirin cowo
saya : iya ya?haha..y maap deh…ntar gw berubah lagi de, balik k gw yg dulu 😀
zaky : ga usah kali…jadi diri lo sendiri aja..

–> that’s what friends are for…there to remind us, but still accept us whoever we are and whatever we like.. 🙂

pernyataan pertama

masih nyambung sama trit ku yang judulnya lelaki, disini aku pengen sedikit ngebahas satu pernyataan yang aku tulis di trit itu, yaitu pernyataan pertama:

cowo kalo udah ngerasa nyaman suatu hubungan, intensitas perhatiannya bisa berkurang drastis. baik itu sms2 gak penting, late night conversation sampe bahas2 yang geje2,dll itu aka berkurang drastis karena dia uda bisa yakin kalo si cewe bisa nerima cowonya apa adanya dengan semua sifat dasarnya yang mana salah satu sifat dasar cowo adalah : males basa-basi.

di trit itu aku uda bilang kalo pernyataan itu murni cuma berasal dari sisi cewe, cuma dari perasaan dan pengalaman kita2 aja..dan untuk bikin hal itu gak timpang cuma dari satu pihak gender aja, jadi de aku coba tanya pendapat beberapa cowo temen deket aku tentang pernyataan itu. belum sempet nanya ke lebih banyak n beragam cowo lagi, baru pendapat2 ini yang aku dapet:

Fathir :

yah, mungkin karena memang udah dapet apa yang diinginkan. rata2 orang juga gitu kan? ga cuma cwo. makanya ada saatnya butuh variasi atau sesuatu yang baru dalam tiap hubungan biar bisa terasa menyenangkan dan tidak membosankan.
mungkin buat sebagian besar orang itu berlaku. *termasuk diriku* 😆 apalagi klo cwo nya tuh bosenan. wkwkwk.
tapi bukan berarti cwo nya jadi kurang care. soalnya cwo juga kadang unpredictable 😆
cwo lebih suka ma hal yang praktis, ga bertele2, dan surprising. klo yang biasa2 aja atau yang gtu2 aja, bisa bikin bosen.*menurutku*
klo menurutku, cwo tu sebagian gampang bosen jadi, dia butuh sesuatu yang baru dalam setiap hubungannya. kadang ada orang yang dengan merubah panggilannya ke orang yang disayang bisa menghilangkan rasa jenuh akan rutinitas hubungan yang sedang di lakukan. ada masanya orang jenuh akan rutinitas hubungan. makanya butuh sesuatu yang fresh.begitu.

Rhofiqin :

gak semua sih…tapi banyakan iya gitu…termasuk saya kayaknya…ahahahaha
udah yakin kali ya…klo tu cewe udah dalam “genggaman” kita tanpa kita perlu menarik perhatiannya…
tapi kadang aku juga msh sering ngirim sms2 jayus gt..ahahaha #malahcurhat.

Davealvarez :

Ada bbrp kmungkinan, manis bkurang :
-1-jenuh atau bosan
-2-ada cwe lain
-3-gada tantangan lg
-4-sifat pasangan yg kurang di sukai.

Agung ‘Agge’

cowo bakal mulai kayak gitu karena dia ngerasa ga dikasi kejelasan tentang hubungan kalian..dan pasti emang ga bakal kayak waktu PDKT dulu. bakal cenderung lebih cuek kalo ida punya status..cowo seneng diperhatiin tapi ga suka kalo cewenya uda mule berlebihan..cowo lebih seneng perhatian itu ditunjukin secara langsung..bukan dr sms…

cuma pendapat 4orang aja tentunya gak bisa dijadiin sebuah kesimpulan tentang gimana cowo menanggapi pernyataan itu. tapi satu hal yang mungkin gak semua cewe sadar, kalo pada umumnya, cowo itu SIMPLE!! mereka gak suka hal2 yang berbelit belit n penuh basa-basi. mereka kadang terlalu menganggap mudah suatu hal.
beda sama makhluk yang namanya cewe. umumnya, cewe emang lebih RIBET. mereka kadang suka mikirin sesuatu tuh sampe ke hal yang kecil, mereka lebih pake PERASAAN dan kebanyakan mikirin apa yang bakal terjadi kalo dia gini, apa yang bakal tejadi kalo dia gitu. sedangkan cowo kan lebih pake LOGIKA, yang penting masuk logika mereka, y uda ‘eksekusi’.
mereka berbeda, tapi sebenernya, justru perbedaan itu lah yang harusnya bisa nyatuin mereka, mereka harusnya saling MELENGKAPI dan disinilah sesuatu yang namanya SALING NGEHARGAI berperan sangat penting.
hmmm..kayaknya uda mule ngawur ni omongannya. ya pokonya itulah maksudnya..u know what i mean 😉 ..kalo ada yang salah, gak sependapat, or apa aja lah, yuk ah sharing bareng.. 💡 🙂

lelaki

beberapa hari yang lalu, aku kembali terlibat per-chatting-an yang serius-serius-gak serius sama sahabat SMA ku, Ratna Maharani Arginine, dan hal yang kami bicarain lagi-lagi gak lain dan gak bukan adalah masalah cowo percowoan alias laki-laki perlelakian.. 😆
dari obrolan kami hari itu, ada beberapa hal penting yang bisa aku dapet tentang cowo dan cara mereka menjalin hubungan dengan ‘orang terdekat’ mereka[ampun bahasanya baku banget :mrgreen: ]..hal-hal ini tentunya gak mutlak bener, cuma berdasarkan apa yang kami, cewe-cewe geje, rasain dan alamin dalam hidup kami[ceile.. 😎 ]..apa aja intisari[halah!] obrolan kami?cekidot[alay detected :shock:]..

1.
cowo kalo udah ngerasa nyaman akan suatu hubungan, intensitas perhatiannya bisa berkurang drastis. baik itu sms2 gak penting, late night conversation sampe bahas2 yang geje2,dll itu akan berkurang drastis karena dia uda bisa yakin kalo si cewe bisa nerima cowonya apa adanya dengan semua sifat dasarnya yang mana salah satu sifat dasar cowo adalah : males basa-basi .

2. berdasarkan hasil survey psikologi, cowo kalo udah bener2 sayang sama cewe, bakal rela ngelepas cewe itu pergi..
mungkin yang ini kalo emang setelah dipertahanin tp emang ga bisa dilanjutin kali ya,, 😦

3. cowo suka dengan sengaja bikin cewe nya bete dengan ngisengin cewenya, padahal dia tau kalo cewenya gak suka diisengin dengan cara itu.
misalnya, dia tau kalo c cewe takut sama cicak ,eh tapi dia malah sengaja ngasi2 cewenya itu cicak..
usut punya usut [hahay :lol:], katanya cowo ngelakuin hal itu sebenernya sebagai wujud perhatian dia sama cewenya..sebagai wujud rasa sayang dia sama cewenya..hmmmm…. 🙄

kalo semua itu emang benar untuk cowo2 secara umum, pertanyaannya adalah,
apa cowo tau apa yang cewenya rasain tentang hal itu???
apa mereka tau tindakan mana yang bisa bikin cewe seneng dan tindakan mana yang bikin cewe sedih???