5D4N Bangkok-Pattaya 2017

New year, let’s write a new post…hwaitiiingg :mrgreen:

After we tied the knot on the last September, finally kita ngebolang dengan status baru : suami-istri..ahiiiwwww… 😳

Setelah tahun 2016 lalu kita “gak kemana2”, akhirnya di akhir tahun ini kita bisa jalan-jalan lagi. Tahun ini sang suami akhirnya membuktikan janjinya buat jinjing gw jalan-jalan ke negeri para ladyboy : Thailand :mrgreen: . Jalan-jalan kali ini judulnya gabungan antara pembuktian janji + honeymoon yang tertunda + hadiah ulang tahun istri… terdengar ngirit karena banyak occasions digabung jadi satu, tapi ga apa2 lah, yang penting berangkaatttss :mrgreen: .

Dikarenakan Thailand itu bahasa dan tulisannya “ajaib”, makanya denganΒ diawali keinginan dan kesotoyan gw pengen yang pengen “lebih terarah”, jadilah gw minta bantuan dari sebuah blog yang katanya asisten liburan buat bikinin kita itinerary – nama blognya asistenliburan.wordpress.com . Singkat kata singkat cerita, kita memang dapet itinerary nya, tapi sejujurnya gw sih ga puas dan gondok aja sama adminnya itu. Kenapa? buat gw : 1. Dia ga ramah (dan ini menurut gw penting banget. OK gw emang butuh dia, tapi gw bayar dia qo..so, gw berhak dilayani dengan baik), 2. Itinerary ga lengkap (apalagi yang di pattaya), 3. revisi dia bilang hanya bisa 1x padahal sejauh yang gw baca, dia ga ada men-state hal itu. Alright, ga usah banyak-banyak cerita tentang “asisten” itu, mending lanjut aja ke kayak gimana jalan-jalan gw di negerinya para gajah putih itu.. cusss……

Day 1 : Jakarta – Bangkok : Asiatique Riverfront

Day 2 : Bangkok : Chatucak Weekend Market, Sea Life Aquarium, Madame Tussaud

Day 3 : Bangkok : Wat Arun, Wat Pho, Grand Palace, Bangkok Art and Culture Center (BACC)

Day 4 : Pattaya : Silverlake Winery, Teddy Bear Museum, Pattaya Beach

Day 5 : Bangkok – Jakarta

DAY 1 (Friday, Des 15th) : Asiatique

07.00 : Depart from CGK to DMK by Air Asia

10.45 : Arrive at DMK

lanjut perjalanan menuju hotel. Hotel gw berada persis di depan pintu BTS Ekkamai, namanya 63 Bangkok Boutique Bed and Breakfast, jadi dari airport gw langsung ambil transport yang ke BTS :

Airport – BTS Mo Chit : naek bis A1 per orang 15 THB (ikutin orang-orang aja, nanti juga banyak turis yang naek dan banyak yang turun di Mo Chit nya).

BTS Mo Chit – BTS Ekkamai : turun dari bis A1, ikutin arus dan masuk ke stasiun BTS dan beli tiket ke BTS tujuan (kalau gw ke BTS Ekkamai), tiketnya per orang 44 THB karena lumayan jauh.

13.00 : sampai di Hotel. Karena checkin hotel baru jam 14.00, jadilah kita titip koper di hotel, lalu lanjut cari makan di Gateway Ekkamai (sebrang hotel).

IMG20171215123742

Rute BTS ada di belakang kartu perjalanannya, jadi kita bisa ngira-ngira berapa stasiun lagi kita turun

Gateway Ekkamai ini mallΒ  tapi gak gede-gede amat dan gak rame-rame amat, tapi untuk makanan disini ada banyak (dan banyaknya yang ga halal tentu :mrgreen: ). Muter-muter cari stand/resto yang ada logo halalnya dan nihil, akhirnya disana kita mampir dulu beli simcard Thailand, biar ga kayak anak ilang yang ga bisa dihubungin keluarg :mrgreen: . Setelah desperate nyari makanan halal, tiba-tiba pas kita lagi galau depan KFC, nimbang2 beli-engga-beli-engga, tiba-tiba di depan kita nongol mba-mba kasir KFC yang berkerudung!! ulalaaa…..langsung lah kita confirm KFC nya halal apa ngga, dan mba nya bilang halal. Alhamdulillaaahhh….. πŸ˜€

Sukses menggondol KFC buat makan siang, kita balik ke hotel buat makan dan istirahat sebelum lanjut jalan-jalan ke Asiatique buat hari pertama ini.

15.30 : Beres makan, mandi, ganti baju dan rebahan-rebahan dikit, kita capcuss ke Asiatique

BTS Ekkamai – BTS Siam – BTS Saphan Taksin : Naek BTS arah Mo Chit tepat dari tepat dari depan hotel, transit dulu di BTS Siam, trus ganti BTS yang ke arah Bang Wa, turun di BTS Saphan Taksin – 44 THB per orang

Enaknya hotel depan BTS adalah, dari hotel ga perlu jalan-jalan jauh buat ke public transport. Jadi, saat kaki uda pegel jalan-jalan dan berdiri dalem BTS, kaki ga perlu ngeluarin extra effort buat jalan lebih lanjut lagi ke hotel. hehehe…

Lanjut, karena udah sore, jadi hari ini kita cuma jalan-jalan ke Asiatique River Font aja. Yang terkenal dari tempat itu adalah ferris wheel nya. Menuju Asiatique, kita harus nyebrangin sungan Chao Praya dulu. Turun dari BTS Saphan Taksin, kita ikutin petunjuk arah yang ke Asiatique aja, buat nyebrangin sungai kesana disediain tourist boat gratis, tinggal antri aja di samping banner nya. Gak usah takut bingung, nanti banyak bule-bule qo disana..kalau bingung, ya tinggal tanya aja pake bahasa inggris gabung bahasa isyarat gabung dengan keyword “Asiatique”, beressss…

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Kalau udah ada boatnya, nanti yang jaga akan mempersilahkan kita langsung naek. Kita tinggal duduk manis nikmatin perjalanan, lirik sana lirik sini, flirting-flirting sama bule-bule juga boleh, dan sampe. πŸ˜€

Asiatique ini sejenis tempat nongki anak-anak muda sekaligus tempat belanja di Bangkok. Resto dan stand-stand jajan bertebaran disini, ada juga tempat pertunjukan ladyboy nya. Segala ada lah pokoknya mah. Buat yang muslim, kalau susah dan gak yakin buat jajan dalem Asiatique, jangan takut jangan galau #apasih, di luar gerbang Asiatique ada masjid dan di sampingnya ada kayak sejenis kantin yang jualan makanan halal. Lihat-lihat dulu aja di standnya, biasanya yang makanan halal kalau penjualnya gak pake keudung, maka di standnya ada logo halalnya.

Jauh-jauh ke Asiatique tapi gak nyobain Ferris Wheel nya rasanya ada yang kurang, walau tiketnya emang agal pricey sih : 400 THB per orang, tapi ya coba aja deh… dan ternyata untuk pemandangannya menurut kita biasa aja πŸ˜† lebih “wah” tampak luarnya daripada ngerasain didalemnya. hehehe… tapi buat pengalamannya sih gak ada salahnya qo di coba..dari pada penasaran :mrgreen:

Perjalanan hari pertama cuma segini aja. Balik ke hotel pake jalur yang sama : free boat – BTS Saphan Taksin – BTS Siam – BTS Ekkamai.

Day 2 (Saturday, Dec 16th) : Chatucak Weekend Market, Sea Life Aquarium, Madame Tussaud,

Hari ke-2 jadwal kita langsung belanja :mrgreen: ke chatucak weekend market. Tadinya mau Tour the Wat (jalan-jalan ke Wat Arun dan Wat Pho)Β dulu dan belanja nya dipindah ke hari minggu, cuma karena kita uda punya tiket buat ke Sea Life Aquarium dan Madame Tussaud yang uda fixed date, jadinya kita coba cari lokasi yang “searah” dulu.

Chatucak weekend market ini sesuai namanya, cuma buka di weekend aja alias sabtu-minggu. Ini tuh kayak pasar yang jual segala-gala : baju, makanan, pernak pernik, oleh2, dsb dsb, nyari apa aja in sya Allah ada disana. Pasarnya guede dan jaminan halal yang namanya itu kaki, betis, dan pinggang bakal puegellll sepulangnya dari sana πŸ˜† . Hasil baca-baca blognya orang-orang, katany kalau ke sana mending datang dari pagi, jadinya belum terlalu rame. So, jam 7.30an, beres sarapan, kita uda capcuss dari hotel.

07.30 : Beres sarapan, cuss ke Chatucak Weekend Market

BTS Ekkamai – BTS Mo Chit : Naek BTS dari stasiun Ekkamai ambil arah Mo Chit dan turun di Mo Chit (sounds familiar? yup ini stasiun yang pertama kali kita singgahi pas dari airport kemarin πŸ˜€ )

Keluar dari BTS Mo Chit ambil yang arah taman Chatucak, trus jalan ke arah kiri sampe ketemu belokan ke kanan, di situ sudah mulai kelihatan pedagang-pedagang, belok aja trus jalan terus and you’ll find Chatucak Entrance there πŸ™‚ .

Belanja di sana emang tergolong murah-murah. Kalo kata orang-orang sih, kesana itu poin pentingnya adalah : pake baju nyaman, pake alas kaki nyaman (gw sih lebih prefer pake sneaker), bawa kalkulator, jang lupa senyum, trus tawar :mrgreen: .

Untuk muslim, nyari makan halal di sana juga gampang kok..di deket tugu Chatucak (pic tengah) itu ada tempat makan yang namanya Saman Islam, selain itu juga ada pedagang-bedagang berkerudung dan di stand nya berlogo halal, jadi gak perlu takut kelaperan kalau disana. Katanya, disana ada kantin namanya Or Thor Khor yang ada juga makanan-makanan halal, cuma waktu itu gw gak sempet kesana soalnya udah keburu siang dan kita masih punya tiket Sea Life Aquarium dan Madame Tussaud buat ditukerin. Jalan-jalan disana tuh gak berasa, dateng dari pagi, tiba-tiba udah siang aja… dompet isi tiba-tiba udah kosong aja πŸ˜†

16.00 : Selesai bersih-bersih karena keringetan banget habis belanja, lanjut ke Sea Life Aquariun dan Madame Tussaud

BTS Ekkamai – BTS Siam : Karena dari chatucak kita mutusin buat balik ke hotel dulu (simpen barang, mandi dan bobok-bobokan dulu dikit), jadilah kita ke Sea Life nya start dari hotel. Tinggal naek BTS seperti biasanya, cuma turunnya di BTS Siam. Kalau mau dari Chatucak langsung ke Sea Life juga bisa, tinggal start dari BTS Mo Chit lalu turunnya di BTS Siam. 40 THB per orang.

Turun BTS Siam, masuk ke mall namanya Siam Paragon. Nanti tanya aja sama satpam atau resepsionisnya dimana letak Sea Life Aquarium. Sampe di Sea Life Aquarium, karena kita uda beli tiketnya di siniΒ , jadi kita gak perlu ngantri lagi karena ada antrian khusus redeem online ticket (seriously, ini mempermudah banget, pas kita ke sana, antrian beli tiketnya lumayan lhooo…).

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

maen-maen di sini betahin banget… so beautiful and relaxing…sampe-sampe gak berasa klo uda maghrib aja dan kita masih punya Madame Tussaud yang harus didatengin~

18.00 an : Beranjak dari Sea Life Aquarium di Siam Paragon ke Madame Tussaud di Siam Discovery

Madame Tussaud ini adanya di mall lain yang masih daerah Siam juga, masih sejajaran dengan Siam Paragon, namanya Siam Discovery. Cukup dengan jalan kaki yang lumayan melelahkan (terlebih sehabis keliling Chatucak), dari Siam Paragon nebeng lewat di Siam Center untuk menuju Siam Discovery :mrgreen: . Madame Tussaud letaknya di Siam Discovery lantai 6. Kalau bingung, tanya aja sama satpam atau resepsionis. Tiket nya sama, kita uda beli online duluan disini.

Madame Tussaud isinya patung lilin tokoh-tokoh dunia, dari mulai pak Soekarno sampe tokoh yang gw gak tau itu siapa :mrgreen: ada disana. Just prepare your camera and your pose πŸ˜€

Wefie with Mt.President

Wefie with Mr. President

Di akhir tour with the wax figures, kita disuguhin sama nonton Ice Age 4D, and this one is the best!!!! Ya, mungkin karena gw kampungan,  baru pertama kali  nonton 4D, jadinya ini berasa seru pake banget :mrgreen: sayang filmnya cuma 15 menit 😦

 

20.00 : capek jalan-jalan, perut keroncongan, cuss dinner at Siam Center

Siam Center ini tengah-tengan antara Siam Paragon dengan Siam Discovery. Respo uda pasti banyak, tapi berdasarkan info dari artikel-artikel yang gw baca, makanan halal adanya di Food Republic. Food Republic ini berupa food court yang bayarnya pake kartu, semacam eat and eat kalo di Indonesia.

Muter-muter ngiterin se-Food Republic, ada 1 yang berlogo halal, yaitu makanan Turki gitu. Dan karena gw agak-agak sugesti dengan makanan timur tengah, akhirnya keukeuh muter lagi nyari food court yang namanya “Khomosiam-Indo” yang katanya makanannya halal juga. Di standnya sih gw ga nemu logo halal, tapi pas tanya sama mas-mas yang jual, dia bilang makanannya halal. so, bismillah pesen!! laper chooyyy πŸ˜€

Yang kiri sop daging sapi, yang kanan nasi kari+ayam bumbu kuning gitu. Menurut gw dan suami, makanannya enak. Masih sesuai dengan lidah orang indo, suami aja sampe habis 2 porsi nasi kari+ayamnya (laper banget juga sih ini πŸ˜† ). Harganya pun gak terlalu mahal qo Sop daging (suer, walau tanpa nasi tapi dagingnya banyak beud dan kuahnya suegerrr) cuma 65 THB, dan nasi karinya cuma 60 THB.

Ngebolang kita hari ini ditutup dengan perut kenyang hati senang :mrgreen: , abis makan, badan uda lemes, yauda kita langsung meluncur ke hotel buat istirahat.

Day 3 (Sunday, Dec 17th) : Wat Arun, Wat Pho, Grand Palace,Β , Bangkok Art and Culture Center (BACC)

Woopss…uda masuk hari ke-3 ajah… jadwal kita hari ini tour the Wat sama ke BACC. So, markigo..mari kita go~

08.00 : pagi-pagi udah cantik dan ganteng, udah kenyang juga, siap buat jalan-jalan di Wat πŸ™‚

BTS Ekkamai – BTS Siam – BTS Saphan Taksin – Boat to Wat Arun Temple : naik BTS ke BTS Saphan Taksin (BTS waktu mau ke Asiatique), trus naek Boat Wat Arun

Seperti biasa, transportasi paling mudah di BKK adalah naik BTS. Hari ini kita mau ke Wat Arun, kita naik BTS lagi sampe Saphan Taksin trus lanjut pake boat yang ke Wat Arun (tanya aja sama petugas sana, nanti ditunjukin boatnya yang mana). Untuk ke Wat Arun ini ada beberapa jenis boat, ada yang private ada yang ferry dan ada juga yang paling murah (ini yang kita cari :mrgreen: ). Boat yang paling murah dan kedoyanannya turis ngirit kayak gw itu yang orange flag, cuma 15 THB per orang. Tinggal beli tiketnya, antri, trus naek dan boat akan berhenti sendiri di Wat Arun.

Wat Arun or Temple of the Dawn ini bersih banget. Lingkungannya nyaman juga. Di luar banyak pedangan cenderamata dan penyewaan baju tradisional Thailand buat foto-foto. Untuk pedagang cenderamata, gak cuma di depan, tapi di samping juga banyak, deket toilet lokasinya. Yang unit dari pedagang-pedagang di sini adalah mereka bisa bahasa Indonesia dan mereka juga nerima pembayaran dengan Rupian :-O luar biasaaaaa πŸ˜€ jadi berasa belanja di tanah abang ini mah πŸ˜† .

Boat Wat Arun – Wat Pho : dari Wat Arun nyebrang ke Wat Pho naek boat cuma 4 THB per orang

Buat ke Wat Pho, kita naik boat lagi dan pastiin kita gak salah ikut antrian karena antrian ke Wat Pho beda dengan antrian orange flag buat balik ke Saphan Taksin, jadi pastiin baca-baca papan petunjuk yaa….

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

Wat Pho ini terkenalnya sama Sleeping Budha, dulu mungkin sleeping budha nya terbaring bebas tapi pas kita kesana, sekarang sleeping budha nya di pagar in..mungkin biar gak bebas di pegang-pegang jadinya ga rusak kali ya… yang Unik dari tempat sleeping budha ini, disana disediain kayak mangkok kecil gitu berjejer sampai ke pintu keluar (katanya sih jumlahnya ada 21, gw ga sempet ngitungin karena suasana disana waktu itu rame banget) buat orang isi kencleng.. sejenis darma atau sedekah kayaknya. Banyak umat Budha yang habis berdoa lanjut dengan berdoa sambil isi kencleng. Sedekah memang diajarkan untuk semua agama kan? πŸ™‚

Wat Pho itu berseberangan dengan tembok belakangnya Grand Palace. Buat ke Grand Palace dari Wat Pho tinggal jalan kaki aja, cuma karena waktu itu udah siang (sekitar ja. 13.00 an) dan katanya masuk Grand Palace buat non Thai people itu bayar 500 THB (212.500 rupiah kurs saat itu), jadi kita mengurungkan niat dan lebih memilih balik ke Saphan Taksin buat makan siang (di sana katanya ada makanan halal).

Gak sempet masuk Grand Palacenya, foto-foto di bagian luarnya aja cukup laahh :mrgreen:

Cukup puas sama Wat Arun, Wat Pho dan sebagian kecilnya Grand Palace, kita memutuskan buat balik ke Saphan Taksin aja menuju ke Mesjid Ban Oou dan cari makan siang.

Boat Wat Pho – Wat Arun – Saphan Taksin : buat balik ke Saphan Taksin, kita harus balik lagi ke Wat Arun naek boat 4 THB per orang, lalu ikut antrian boat orange flag lagi buat ke Saphan Taksin 15 THB.

Sampai ke Saphan Taksin, karena uda hampir jam 15.00, kita ngebut cari mesjid buat sholat dzuhur. Alhamdulillah masih kekejar dan istirahat sebentar trus lanjut dengan sholat ashar di mesjid itu juga. Mesjin Ban Oou ini kecil, letahnya ada di masuk jalan gitu, kayak di pemukiman belakang mall gitu. Walau kecil, tapi mesjidnya nyaman dan bersih. Waktu kita ke sana, isinya ibu-ibu dan bapak-bapak lansia yang pada ketiduran nungguin ashar πŸ™‚ .

Selesai solat ashar, kita cari makan. lapar cyiiinn….menurut info, dekat mesjid itu ada sejenis kantin dan di dalamnya ada stand makanan halal, tapi kita uda puterin kantinnya dan stand ber logo halalnya nihil 😦 so, kita pun menuju ke tempat makan lain. Katanya lagi, di samping Seven Eleven di sana ada penjual bakso halal, kita berhasil tuh nemu SeVel nya, tapi uda nyusurin gang samping nya, kok yang ketemu ya penjual nasi (maaf) babi semua..uda terlanjut laper, jadilah kita cuma mampir ke SeVel beli minum, oreo, dan nasi putih (rencana mau makan popmie aja di hotel pake nasi..sumpah sedih bener anak orang kelaperan di luar negeri..akakkkaka πŸ˜† ).

Dalam keadaan pasrah sambilΒ  ngunyah oreo jalan balik ke BTS Saphan Taksin buat balik hotel, gak sengaja kita nemu SeVel yang lain dan ternyata disampingnya ada gang juga dan ternyatadisana ada penjual bakso halal sodara-sodara…. jadi rupanya tadi itu kita salah SeVel πŸ˜† akakkakaka….gak pake ragu lagi, kita langsung pesen 2 menu (gak tau bacaannya apaan..tulisannya keriting-keriting dan udah samar, kita cuma tunjuk menu aja) dan itu enyaakkkk bangettt…..sebetulnya isinya cuma bihun dikasi irisan bakso ikan, tapi perpaduan kuah yang seger + perut yang lapar dan nasi hangat dari SeVel, itu rasanya (mungkin) kayak nemu oase di padang pasir…hheheheh :mrgreen:

kalau ke sekitar sini, beneran deh cobain pemadam kelaparan ini, segerrrr….

BTS Saphan Taksin – BTS Siam : go to BACC (Bangkok Art and Culture Center). Seharusnya katanya lebih deket turun di BTS National Monument, cuma karena kita terlanjur turun di BTS Siam dan gak tau gimana cara top up kartu BTS, jadilah kita turun di Siam aja

Dari BTS Siam, kita nyebrang ke lewat sky walk yang nyambung dari mall Siam Center (kalau gak salah).

Dari Sky Walk kita bisa lihat hiruk pikuk ingar bingar jalanan kota Bangkok.

Siam ini adalah daerah pusat kota Bangkok banget sepertinya. Macem-macem mall ngumpul di sana. Barang-barang branded bertebaran juga disana. Bahkan mbak-mbak dan mas-mas yang dandananya gak sesuai gender pun gampang banget di temuin di sana *peace πŸ˜€

Back to BACC, BACC ini isinya karya-karya seni yang (mungkin) hasil seniman-seniman dan mahasiswa-mahasiswa seni di Bangkok. Isinya macem-macem, ada pameran sejenis karya tugas akhir mahasiswa (yang di pamerin beserta data pembuatnya dan disediain kertas buat “ngasih dukungan”), ada pameran foto, lukisan, seni rupa, video dsb dsb. Masuknya gratis, di dalemnya tenaaaangggg banget….untuk penikmat seni, pasti betah disana. Peraturan yang berlaku di sana, kita di larang foto pakai tripod dan blitz, dan kalau bawa tas harus di digendong di depan badan (mungkin biar gak kejadian gak sengaja nyenggol karya seni disana πŸ™‚ ).

BACC yang indah dan tenang..so refrehsing~

And our 3rd day trip ended here~

Day 4 (Monday, Des 18th) : Silverlake Winery, Teddy Bear Museum, Pattaya Beach

Petualangan hari ke-4 ini kita akan keluar kota Bangkok, alias ke Pattaya. Pattaya ini kalau ga salah terkenal sama pantainya, tapi disana ga cuma ada itu, rencana kita sih yang pasti kita mau ke Teddy Bear Museum, soalnya uda punya tiketnya, jadi sayang kalau ga disempetin mampir.

06.00 : di luar masih gelap, tapi kita uda melek, uda mandi, dan uda ready buat jalan-jalan ke Pattaya 😎

Ekkamai Bus Station – Pattaya Air Conditioned Bus Station : Ke Pattaya naik bis dari stasiun sebrang hotel cukup dengan 108 THB per person.

Hari ini kita bangun pagi-pagi banget, jam 06.00 uda keluar hotel. Karena breakfast belum ready, jadi kita cuma bawa teh manis hangat aja dari hotel. Nyebrang hotel, mampir ke Seven Eleven dulu beli sarapan, trus lanjut ke Ekkamai Bus Station (sampingnya Sevel). Suer, hotel kita ini enak banget, deket public transport. Pinggir jalan raya, so pasti kalau mau naik taxi atau ojek gampang banget. Selain itu dia berada persis di depan BTS dan di sebrang bus station yang bisa bawa ke Pattaya, so strategic πŸ˜€ .Β Lanjut, nanti di bus station , pasti ada yang nyamperin nanya kita kemana, bilang aja “Pattaya”, trus nanti dia nanya lagi mau naek bis atau van, jawab aja “Bus” (biar lebih murah.hehehhe :mrgreen: ), nanti ditunjukin dimana kita harus beli tiketnya.

Kalau naik van, itu kayak kita naik travel sepertinya..mobilnya mobil mini bus gitu soalnya *sotoy :mrgreem: tapi naik bis juga enak qo…bisnya nyaman, mirip bis-bis bandara yang di Jakarta. Malah ini lebih nyaman menurut gw, soalnya ada toiletnya (secara kita perjalanan pagi, dingin, dan lumayan lama, kebelet pipis ya susah juga πŸ˜† ). Perjalanannya mirip Jakarta-Bandung lah, cuma lebih lama dikit…kurang lebih 3 jam lewat tol.

Tiketnya, di dalam bisΒ  nya, dan toiletnya :mrgreen:

Di Pattaya ada yang namanya Suphattra Land, katanya perkebunan buah gitu, dan sesungguhnya disana gw ngincer duriannya. Tapiiiii…ternyata lokasinya lumayan jauh (kalau di Bandung ibarat rumah gw yang di Cibiru dan Suphattra ini di Lembang kayaknya :mrgreen: ) dan ternyata di Pattaya ini susah angkutan umum, gak kayak di Bangkok yang kemana-mana bisa pake BTS atau MRT, di Pattaya ini angkutannya hanya ada Taxi, angkutan online, dan Songthaew (nanti gw cerita in kayak gimana c Songthaew ini πŸ˜€ ) jadi lah kita batalin nge-bolang ke Suphattra Land nya….kita akhirnya memilih untuk ke Silverlake Winery aja yang ini juga lokasinya sama jauhnya dan sama ga ada angkutannya, makanya kita pilih salah satu aja.hohoho…

Sebelum lanjut ke Silverlake Winery, kita makan sarapan yang tadi dibeli di Bangkok dulu..soalnya di bis gak dibolehin makan..kejaammm :tears:

Sarapan hari ini, isi sesuai cover…yummmm

Pattaya bus station – Silverlake Winery : ke Silverlake Winery pake songthaew 200 THB per orang

Sampe di Bus Station nya Pattaya, kita ditawarin naek songthaew sama abang-abang (yang ternyata adalah sopir songthaew) disana. Kita bilang mau ke Silverlake, dia ngasi harga 300 THB per orang (kalau gak salah inget), tawar-tawar-tawar akhirnya deal di harga 200 THB per orang. Songthaew itu, gw gak tau deskripsi aslinya seperti apa, kalau gw deskripsiin adalah public transport door to door yang mirip kayak angkot tapiΒ  bentuknyaΒ  kayak mobil bak dikasi atap (hayoloohhh πŸ˜† ). Songthaew ini beneran nganterin sampe tempat tujuan banget, kayaknyaΒ gak ada trayeknya, dan dia bener-bener nganterin sampe depan pintu selama lokasinya bisa dimasukin sama c songthaew (kalau lokasinya ada di sebrang jalan, dia bakal muter balik dulu. Kalau ada dalem gang, dia masuk ke dalem gang itu. super sekali :mrgreen: ).

Songthaew, sang angkot door to door sedia mengantar kemana sajah :mrgreen:

Dengan songthaew, akhirnya kita sampe di Silverlake Winery, dan ternyata lokasinya jauh sodara-sodara. Sempet lewatin pantai, trus masuk ke jalanan biasa yang luas dan sepi dan kondisi songthaew yang terbuka, gak mungkin dong babang sopirnya ga ngebut, so uwooww angin bergelebug-gelebug (bahasa apa ini? πŸ˜† ), tangan antara sibuk meganging kerudung yang beterbangan tapi juga sibuk pegangan ke songthaew biar gw selamat dan gak kelempar dari songthaewnya πŸ˜† .

Silverlake Winery itu ladang anggur yang super duper luas dan bersih serta indah (pictures will describe everything 😳 ). Cuma 1 kata : CUCOK ❗

Ngademin di pikiran di Lembang nya Thailand 😎

Warning❗ kalau mau kesini, lebih baik sewa mobil atau pake agent traveling deh..jangan kayak kita yang nekat dateng pake songthaew..why? soalnya disana ga ada public transport yang berkeliaran kayak di Bangkok 😈 trust me, gw sama suami aja sempet ngegembel 1 jam lebih (kayaknya, pokoknya lama pake banget) cuma buat nyari angkutan pulang ke “Pattaya kota” πŸ˜† . Kita sempet tanya-tanya juga sama satpam disana, dan menurut belio, disana memang ga ada public transport yang lewat… harus carter mobil atau bawa kendaraan sendiri..oh nooooo……Β πŸ˜₯

IMG20171218124314

see? jalanannya sepppppiiiiiiiii bangetttttt……boro-boro kendaraan umum, mobil pribadi pun agak jarang lewat…sempet sih kepikiran pengen nyegat mobil yang lewat buat nebeng (kayak abang-abang bule di pilem2 :mrgreen:), tapi saking sepinya jalan dan mulus banget juga jalanannya, jadi mobil-mobil pada ngebut dan gak akan sempet diberhentiinΒ ^^’ .

Setelah ngegembel sekian lama kayak anak ilang di negeri orang, nyari grab pun gak dapet2, akhirnya tiba-tiba ada taxi lewat dan dia berbaik hati mau berhenti dan ngangkut kita (sebelumnya ada taxi juga, tapi ga mau diberhentiin 😦 ).

Karena waktu kita habis dipake ngegembel nyari angkutan ke arah pulang, alhasil dari Silverlake kita memutuskan buat langsung ke Teddy Bear Museum aja.

Silverlake Winery – Teddy Bear Museum : lanjut ke Teddy Bear Museum naek taxi hasil tawar menawar, 200 THB per orang

Sampe Teddy Bear Museum, langsung masuk dan ternyata museumnya sepi pake banget (lagi) πŸ˜† . hhmmm…sepertinya museum ini uda gak laku… lain mungkin dengan Teddy Bear Museum nya Korea..hehhehe…tapi karena uda beli tiket, ya ga ada salahnya lanjutin explore aja. Untuk yang mau foto-foto sih masih lumayan qo.. apalagi sepi, bisa bebas mau foto berapa lama pake gaya apa aja :mrgreen: but for me, karena sepi, jadi nya malah berasa spookyΒ o_O .

gak lama-lama di sana soalnya perut uda keroncongan sangat πŸ˜†

Diluarnya Teddy Bear Museum (masih di gedung yang sama), ada semua mini market (lupa namanya, yang pasti bukan Sevel :-D) disana kita jajan semua makanan yang ada logo halalnya :mrgreen: makan utamanya memang hanya mie rebus (sebangsa pop mie), tapi temen-temennya banyak : kebab, sejenis chicken nughet, dumpling, dan temen-temen pop mie lain yang gw beli karena iseng pengen tahu rasanya (yang sampe saat ini masih terpajang rapi di rumah, belum sempet dicobain :mrgreen:).

Slideshow ini membutuhkan JavaScript.

jajanan kita di Pattaya, and trust me, semuanya enyaakkk…..laper emang mempengaruhi, tapi aslinya enak-enak beneran ituuu πŸ˜€

makan siang kita hari ini walau cuma mie cup, yang penting di pinggir pantai..sambil dengerin deburan ombak + liatin om-om bule pacaran sm mba-mba lokal :mrgreen:

afternoon at the beach

cukup puas jalan-jalan sore di Pattaya beach, waktunya balik ke Bangkok. Naek songthaew (yang mahal banget, dari beach tuh deket ke bus station, tapi dia maunya 100 TBH per orang 😦 di songthaew malah kita dikasi tau sm bang Bule, katanya kalau naik songthaew jangan tanya harga, langsung aja kasih uangnya..woow..kayaknya bang bule nya uda lama liburan di Pattaya πŸ˜€ thank you for your advise by the way πŸ™‚ )

Pattaya Beach – Pattaya Bus Station – Ekkamai Bus Station : naik songthaew dari pantai ke bus station yang tadi pagi, lalu lanjut pulang ke Bangkok naik bis kayak tadi pagi juga

And it’s finally here, the last day of our trip….sedih, tapi aku bisa apa?? 😦 #tsaahhh πŸ˜†

Day 5 (Tuesday, Des 19th) : Back to Jakarta

Waktunya pulang :tears:
08.00 : check out

BTS Ekkamai – BTS Mo Chit – Bus A1 to DMK : langsung otw DMK airport pake BTS dan dilanjutin sama bis A1 (kebalikan dari waktu pertama datang)

11.45 (kalau ga salah) : flight to CGK

Saran aja, waktunya pulang jangan mepet-mepet ke Airportnya..apalagi kalau ada bagasi..soalnya kita gak tahu di jalan bakal seperti apa dan di airport antriannya bakal seperti apa juga..so, daripada hati gak tenang dan berpotensi ketinggalan pesawat,Β  kalau penerbangannya bukan yang penerbangan malem, better save your time from the morning just for the flight πŸ™‚ no more traveling destination πŸ˜€

Kalau kepagian sampe di bandara kan bisa duduk-duduk aja, jalan-jalan sekitar bandara, atau beli oleh-oleh di bandara kalau masih ada uang sisa :mrgreen:

so, it’s ending here… let’s saving and go traveling :mrgreen:

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s