Karimun Jawa, I Finally Visited You *kisskiss*

Karimun Jawa, a beautiful-tiny Island in Jepara, West Java, has been my travel obsession for a long time.. and on May 15th-18th, 2014 I finally went there (nyarios naon eneng?? 😛 ) *horay* *joget2* :mrgreen:

Sebenernya rencana jalan-jalan ke Karjaw a.k.a Karimun Jawa udah (hampir) terlaksana di tahun 2013 lalu.. travel agent udah kita pilih, DP pun uda kita transfer, dan cuti juga uda diajuin… tapi ternyata eh ternyata, karena ada salah satu instansi pemerintah yang entah itu instansi apa, melakukan kunjungan kesana juga di tanggal yang sama, katanya sih kunjungan kerja, tapi gatau deh kalo ternyata malah family gathering *suudzon* 😳 jadilah angkutan penyeberangan dari pelabuhan Kartini ke Karjaw di-book semua sama beliau2 ini… so, nasib kita2 lah para traveler yang jumlahnya gak seberapa ini yang dikorbankan 😥 . Singkat kata singkat cerita, duit DP kita pun dibalikin sama agent, dan jalan2 kita ke Karjaw dibatalkan sudah… tapi sayangnya, cuti udah terlanjur masuk ke SDM dan tidak bisa dibatalkan sodara2 *nangsi darah* 😥 . Gimana nasib cuti yang udah terlanjut diambil? di sini kelanjutannya……………… *kemudian menerawang ke masa lalu*


Back to the main topic…

yaaa gitu deh, akhirnya tahun ini kita berhasil jalan2 ke Karjaw… tim jalan2 kali ini ada 11 orang : gw, cowo gw, adek gw, Arif, Tiara, Redy(cowonya Tiara), Putri, Miky, Imad, Bagus Rama, Marzuki, dan kita namain diri kita Kesebelasan Karjaw!! 😎 *jeng jeeengg* *ceilee*

Jadwal traveling kita itu 15-18 Mei, tapi karena 15 Mei nya libur Waisak, jadinya kita ada yang ambil cuti cuma Jumat, 18 Mei 2014 ada juga yang sama seninnya, 19 mei 2014 cz kita sampe Jakarta lagi senin pagi.

Day 1, Kamis 15 Mei 2014..

Pancoran – Rawamangun – Jepara

Kita bersebelas kumpul di kantor kita di daerah Pancoran keep reading guys

Iklan

Sudden Trip to Kuala Lumpur dengan Rp. 2jt.. Costs Detail,,,

??????????

Setelah panjang kali lebar kali tinggi gw cerita jalan2 gw ke KL di Day 1, Day 2 dan Last Day , sekarang saatnya ngomongin budget *wink wink mata dolar*
Budget awal yang kita berdua siapin adalah sekitar 2jt per orang… niat awlanya emang trip irit cz emang dadakan banget dan budget terbatas…
Waktu di KL, sempet cari info apakah di Bandara bakal diminta pajak bandara kayak di Indonesia apa ngga, dan dapet lah kita info yang bilang pajak bandara Malaysia RM 58 per orang… dan itu sebenernya di luar budget kita sodara2 😥 so, secara dadakan lah kita ngurangin “uang jajan” kita sekitar RM 150 karena itungannya untuk pajak bandara + ongkos dari penginepan sampe ke bandara…
Dengan sangat bersedih *halah* kita terpaksa semakin mengiritkan jatah oleh2.. bisa sih beli ringgit di Malaysia, tapi jatohnya uda RM 1 = IDR 4000 an.. kan mikir mahal 😥 

Ternyata eh ternyata wankawan, lanjoott

Sudden Trip to Kuala Lumpur dengan Rp. 2jt.. Last Day,,,


Gak kerasa, uda hari ke-3 aja gw di negeri tetangga ini… gak banyak waktu yang kita punya hari ini, karena kita harus ngejar penerbangan balik Jakarta di jam 13.00 WKL nanti.. rencana gw sama cowo gw hari ini simple aja: kita mandi, siap2, packing, trus keluar cari sarapan sambil coba cari beberapa oleh2 lagi buat keluarga di tanah air *ceile*, trus balik penginepan buat ambil barang dan checkout trus lanjut perjalanan ke Bandara…

2 hari kemaren gw dan cowo gw, kita uda cukup sukses nge-gembel sok2an jadi backpacker keliling KL, uda cukup banyak juga foto pengalaman yang kita dapet di Day 1 dan Day 2 , dan sekarang waktunya kita back to routines di Jakarta.. sumpeh!! traveling itu bikin nagih!! semoga kita ber2 bisa traveling terus sampe tua nanti… aamiin……. *kemudian menerawang* :mrgreen:

Last Day, Selasa 9 Des 2014

Penginepan – Central Market – China Town – Pasar Seni Stesen – KL Sentral – KLIA – Jakarta

 

Keluar penginepan continue reading

Sudden Trip to Kuala Lumpur dengan Rp. 2Jt.. Day 2,,


Sejujurnya, gw salut sama KL, masyarakat di sana, menurut gw, tertib banget. Kalo lo jalan2 disana, lo bakal mendapati bahwa klakson kendaraan bermotor sangat jarang sekali dipakai. Masyarakat KL sangat mentaati peraturan lalu lintas. Saat lampu akan merah, mereka akan otomatis berhenti di belakang garis penyeberangan orang.. gak ada yang ngebut nerobos lampu. Saat ada pejalan kaki yang akan menyebrang jalan, mereka akan mendahulukan penjalan kaki. Bahkan di eskalator pun, masyarakat sudah tertib berdiri di sisi sebelah kiri, karena sisi kanan eskalator diperuntukkan bagi pejalan kaki yang terburu-buru dan ingin mendahului yang lain. Transportasi di sana pun mudah.. yang paling hebat adalah KL Sentral, mau kemana aja bisa.. tinggal pilih mau pakai transportasi apa seperti yang pernah gw bilang di Day 1. Tapi bukan berarti gw jadi gak bangga jadi orang Indonesia lho… gw tetep bangga 😎 dan gw berharap, suatu saat transportasi di Indonesia serta sifat disiplin masyarakatnya bisa seperti di Malaysia… hal baik patut dicontoh kan? 😉 .

Day 2, Senin 8 Des 2014

Batu Caves – Central Market – Merdeka Square

Bangun pagi badan udah seger dan siap untuk penjelajahan selanjutnya : Batu Caves 😎

DSCN1769 DSCN1768

Gw lupa keluar penginapan jam berapa, mungkin sekitar jam 8.00 WKL. Keluar penginepan, jalanan becek sisa hujan semalem, dan pemandangan disana beda banget read read read

Sudden Trip to Kuala Lumpur dengan Rp.2jt.. Day 1,,


Berawal dari keikutsertaan gw di test CPNS salah satu kementerian di 2014 yang mana tesnya kali ini mengharuskan gw mengambil sisa cuti terakhir yang gw punya (karena gw gak enak aja kabur2 mulu dari kantor :mrgreen: ) jadilah gw habiskan cuti gw di tanggal 4-10 Des 2014. 4 dan 5 Des gw pake buat tes, dan sisanya gw bingung mau ngapain 8-o …..

Tes CPNS beres, sampailah gw pada hari sabtu, 6Des2014, dimana gw masih punya libur sampai rabu nanti tapi gw gak punya plan mau ngapain… oiya, cowo gw juga karena dia harus nganter2 gw tes, jadilah dia ngambil cuti yang sama kayak gw… dan di sabtu pagi menjelang siang yang cerah itu, tergeletaklah kami, dua manusia tanpa rencana, di sebuah kamar kostan yang tidak seberapa kebingungan mencari rencana #halah 😀 . Iseng2 browsing cari2 tempat liburan yang terjangkau, skip skip skip terhentilah kami di sebuah layar laptop yang menampilkan tiket CGK-KUL PP seharga IDR 839.900 per orang. Bengong2 bentar, mikir2 agak lama, lirik2 dikit, cengar-cengir, dan nekatlah gw sms nyokap minta izin pergi ke KL ini… daaannn voilaaa!!! nyokap ngizinin… horeeeyyy!!!! 😆 (guys and girls, trust me, izin orang tua itu penting banget untuk semua rencana kita…so, biar kita dapet safe flight, jangan lupa izin orang tua dulu yaaaa 🙂 ).

Setelah izin orang tua didapet, backpacker on the go

Menikah ~ Money,,,


Menikah....
What a (looks like) simple word, isn't it? but it's not actually...
Memang, sudah banyak sekali yang bilang bahwa menikah bukan hanya sekedar menikah(yaiyalaahh...apa sih gw? muter2 deh -,-") maksudnya gini, pepatah a.k.a orang2 bijak a.k.a orang2 tua a.k.a orang2 yang sudah menikah bilang kalau menikahi seseorang bukan hanya menikahi 1 orang, tapi juga menikahi sifat2nya, menikahi kekurangan-kelebihannya, juga menikahi keluarganya.... dengan kata lain, menikah itu rumit...correct?

But for me, marrying someone is even more than just about those things… it’s about money!!!
Kenapa? karena buat orang seperti gw yang notabene bukan dari keluarga berada tapi (dengan songongnya) selalu terlihat berada oleh orang lain, menikah gak bisa cuma sekedar ijab-qabul ala kadarnya kemudian syukuran kecil2an… ato bahkan cukup dengan pengajian. Bayangin aja, menikah itu memang cuma terdiri dari lamaran, ijab-qabul dan resepsi, tapi di dalam itu semua masih punya anakan lain :
1. lamaran : minimal nyiapin cincin tunangan dan makan2 2 keluarga besar dunk… masa ada banyak tamu cuma disuguhin air mineral gelas? -_-”
2. Ijab qabul : yg ini kalo gak sanggup beli mas kawin baru, ya minimal nuker cincin lamaran ke mas kawin yang lebih bagus lagi laaaahhh…. selain itu juga mesti ngurus2 berbagai tetek bengek per-KUA-an (gw gak tau deh di ada biaya apaan aja..gw blm nikah soalnya…tp katanya c gak mahal2 amat)… abis itu jangan lupa! kebaya akad cyiiinnn masa iya ijab-qabul-an mau pake batik? (walau sebenernya gak ada yg ngelarang juga c, tapi kaaannnn…..) dan 1 lagi, seserahannya (ini bebas lah mau isi apa aja, tapi masa iya juga mw isi permen 1kotak+biskuit 1 kaleng?).
3. Resepsi : disini ini nih yang pernak perniknya banyak banget… ada gedung (karena kesongongan keluarga gw kompak gamau resepsi di rumah cz berantakan bangeeetttt pastinyaaaa) lengkap dengan sketsel dan teman2nya, ada kebaya lagi tentunya, ada souvenir, ada catering (OMG ini mahal bangeeetttt #nangisdarah),daaaannnn ada rias penganti beserta keluarga dan pager2an (pager ayu+pager bagus).

Kebayang seberapa besar kebutuhan dananya?? itu baru yang umumnya lhooo…. yang lainnya..

traumatics enough pah…

pagi itu, 13 Mei 2013…

sekitar pukul 06.00 hp gw bunyi…dengan ringtone yg cukup mengagetkan, tertulis bahwa itu ada incoming call dari kakak gw…

gw angkat, dan dia langsung bilang

kakak  : De, doain papah ya..

gw     : kenapa? papah kenapa??

kakak  : ga apa2..doain aja..

gw     : Ade pulang sekarang!!

sedetik kemudian gw langsung telepon pacar gw sambil nangis2 (sampe teteh kostan gw yg di bawah, yg juga temen sekantor kaget dan langsung nyamperin gw ke atas)…

tadinya gw berencana pulang naek taxi langsung Jakarta-Bandung… tp ternyata ada ketentuan yang melarang itu, jadi sang sopir taxi gak berani untuk nganterin sampe Bandung…

Dan alhasil, jadinya gw balik Bandung pake bis….

sepanjang perjalanan, gw cm bisa nangis dan istigfar….

i know, there must be something wrong happened…

dalam perjalanan, hp gw bunyi lagi…. incoming call from my mom…

sambil nangis beliau bilang

Ade dimana? Ade dzikir yaa..

dan gw cm bisa bilang iya….

gak berapa lama kemudian, hp gw bunyi lagi… another incoming call from my mom,,,,

De, papah kayaknya nungguin Ade… Ade dimana? Dzikir terus ya…

dan gw semakin yakin, there must be something wrong…..

gak selang beberapa lama kemudian, gw masih di tol, she called me again…

De, papah udah gak ada…

seketika tangis gw pecah… gw gak peduli sama kondisi gw saat itu lg di dalem bis umum… dan gw cuma bisa Dzikir, Dzikir, Dzikir dan Dzikir…….

 

In other place… more..